Menurut Pangdam, saat ini Sertu Muhibat yang bertugas di Pembinaan Administrasi Veteran Cadangan (Min Vet Cad) Kisaran itu telah diamankan Detasemen Polisi Militer. Yang bersangkutan, kata Pangdam, masih ditahan di markas Sub POM Kisaran.

"Setelah kejadian, saya perintahkan anggota cek urinnya. Saya awalnya menduga, dia itu pakai narkoba. Dan ketika dicek, ternyata benar dia pakai narkoba," kata Lodewyk sembari mengangkat tongkat komandonya.

Disinggung lebih lanjut mengenai kasus ini, Lodewyk meminta awak media untuk mengikuti kasusnya. Ia berjanji, Sertu Muhibat pasti dipecat karena telah mencoreng kesatuan TNI Angkatan Darat.

"Kamu tunggu saja. Sudah 47 orang yang saya pecat karena kasus narkoba. Sisanya, 124 orang lagi masih menunggu persidangan. Kalau ditambah dia, menjadi 125. Tulis besar-besar, akan saya pecat dia," kata Lodewyk.

Sebagaimana diketahui, pada Selasa (27/12/2016) malam petugas BNNK Tanjung Balai melakukan razia di Hotel Suranta. Dalam razia kali ini, 14 orang yang positif narkoba diamankan.

Ketika razia berlangsung, Sertu Muhibat yang diduga merupakan tenaga pengamanan hotel datang menemui petugas BNNK Kota Tanjung Balai. Ia kemudian menghajar habis-habisan Bripka Darwan Girsang dengan besi hingga berlumuran darah.

Setelah peristiwa itu, petugas POM yang mendapat informasi langsung menjemput Sertu Muhibat. Ia kemudian digiring ke Mako Sub POM Kisaran guna ditahan.

Lihat vidoe di atas. (*)

" />

Menurut Pangdam, saat ini Sertu Muhibat yang bertugas di Pembinaan Administrasi Veteran Cadangan (Min Vet Cad) Kisaran itu telah diamankan Detasemen Polisi Militer. Yang bersangkutan, kata Pangdam, masih ditahan di markas Sub POM Kisaran.

"Setelah kejadian, saya perintahkan anggota cek urinnya. Saya awalnya menduga, dia itu pakai narkoba. Dan ketika dicek, ternyata benar dia pakai narkoba," kata Lodewyk sembari mengangkat tongkat komandonya.

Disinggung lebih lanjut mengenai kasus ini, Lodewyk meminta awak media untuk mengikuti kasusnya. Ia berjanji, Sertu Muhibat pasti dipecat karena telah mencoreng kesatuan TNI Angkatan Darat.

"Kamu tunggu saja. Sudah 47 orang yang saya pecat karena kasus narkoba. Sisanya, 124 orang lagi masih menunggu persidangan. Kalau ditambah dia, menjadi 125. Tulis besar-besar, akan saya pecat dia," kata Lodewyk.

Sebagaimana diketahui, pada Selasa (27/12/2016) malam petugas BNNK Tanjung Balai melakukan razia di Hotel Suranta. Dalam razia kali ini, 14 orang yang positif narkoba diamankan.

Ketika razia berlangsung, Sertu Muhibat yang diduga merupakan tenaga pengamanan hotel datang menemui petugas BNNK Kota Tanjung Balai. Ia kemudian menghajar habis-habisan Bripka Darwan Girsang dengan besi hingga berlumuran darah.

Setelah peristiwa itu, petugas POM yang mendapat informasi langsung menjemput Sertu Muhibat. Ia kemudian digiring ke Mako Sub POM Kisaran guna ditahan.

Lihat vidoe di atas. (*)

" />

Menurut Pangdam, saat ini Sertu Muhibat yang bertugas di Pembinaan Administrasi Veteran Cadangan (Min Vet Cad) Kisaran itu telah diamankan Detasemen Polisi Militer. Yang bersangkutan, kata Pangdam, masih ditahan di markas Sub POM Kisaran.

"Setelah kejadian, saya perintahkan anggota cek urinnya. Saya awalnya menduga, dia itu pakai narkoba. Dan ketika dicek, ternyata benar dia pakai narkoba," kata Lodewyk sembari mengangkat tongkat komandonya.

Disinggung lebih lanjut mengenai kasus ini, Lodewyk meminta awak media untuk mengikuti kasusnya. Ia berjanji, Sertu Muhibat pasti dipecat karena telah mencoreng kesatuan TNI Angkatan Darat.

"Kamu tunggu saja. Sudah 47 orang yang saya pecat karena kasus narkoba. Sisanya, 124 orang lagi masih menunggu persidangan. Kalau ditambah dia, menjadi 125. Tulis besar-besar, akan saya pecat dia," kata Lodewyk.

Sebagaimana diketahui, pada Selasa (27/12/2016) malam petugas BNNK Tanjung Balai melakukan razia di Hotel Suranta. Dalam razia kali ini, 14 orang yang positif narkoba diamankan.

Ketika razia berlangsung, Sertu Muhibat yang diduga merupakan tenaga pengamanan hotel datang menemui petugas BNNK Kota Tanjung Balai. Ia kemudian menghajar habis-habisan Bripka Darwan Girsang dengan besi hingga berlumuran darah.

Setelah peristiwa itu, petugas POM yang mendapat informasi langsung menjemput Sertu Muhibat. Ia kemudian digiring ke Mako Sub POM Kisaran guna ditahan.

Lihat vidoe di atas. (*)

" />